Pengawet Mayat Dalam Makanan


Hmm.. kayaknya harus hati2x nih kalo milih makanan sekarang..
Apalagi makan ikan-ikanan.
Padahal gue doyan seafood loh

Berikut petikan dari Liputan6.com

Courtesy of liputan6.com - Formalin dalam makananPictures Courtesy of liputan6.com

Tercatat sekitar 50 jenis makanan berformalin beredar di Ibu Kota. Kenyataan ini berdasar uji laboratorium Badan Pengawasan Obat dan Makanan (POM) DKI Jakarta, baru-baru ini. Contoh makanan yang dites berasal dari sejumlah tempat seperti Pasar Muarakarang dan Rawamangun. Rata-rata zat ini dipakai oleh pengusaha kecil dan menengah. Mereka beralasan penggunaan formalin untuk menekan biaya produksi.

Makanan yang paling banyak mengandung formalin ada pada mi basah. Kwe tiauw dan bakso juga mengandung zat kimia yang berbahaya jika dikonsumsi manusia ini. Tak hanya makanan, cairan bernama lain formaldehid itu digunakan pada ikan segar dan asin. Di antaranya asin sotong, sange belah, teri Medan, jambal roti, serta cumi asin.

Formalin diduga digunakan nelayan Indonesia sejak dua tahun silam. Larutan bening ini dipakai untuk menjaga bobot ikan asin. Pembuatan tanpa formalin akan mengurangi bobot ikan asin hingga 60 persen. Sedangkan dengan menggunakan formalin, bobot yang berkurang akibat pengeringan hanya 30 persen

Nelayan juga menggunakan formalin untuk menjaga kesegaran hasil tangkapannya. Sebab, cairan yang mengandung metanol ini lebih murah dibanding menggunakan es. Ikan yang menggunakan formalin bisa dibedakan melalui ciri-ciri fisiknya, yakni bermata merah, insang pucat, dan daging yang kenyal. Selain itu, tubuh ikan bersih cemerlang. Dan, yang paling jelas tak ada lalat yang berani mengerubunginya.

Dan ini

Tahu sebagai makanan bergizi yang murah tak lepas dari zat ini. Padahal makanan empuk ini menjadi teman nasi andalan bagi warga ekonomi miskin. Hampir setengah dari 41 jenis tahu yang beredar di Jakarta mengandung formalin. Di antaranya terdapat pada tahu kuning, tahu putih, tahu Cina, tahu sutra, dan juga tahu telur.

Efeknya ini

Dalam jangka pendek, orang yang sering mengkonsumsi formalin akan mengalami iritasi saluran pernapasan dan muntah-muntah. Korban juga merasa pusing, rasa terbakar pada tenggorokan, dan gatal di dada. Sedangkan jangka panjangnya mengakibatkan kerusakan hati, jantung, otak, limfa, sistem susunan syaraf pusat dan ginjal. Yang paling menakutkan adalah kanker.

One thought on “Pengawet Mayat Dalam Makanan

  1. yoih.. dan sigh… semuanya makanan paporit kebanyakan rakjat indonesiyah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: